Tuesday, December 29, 2015

Kenapa Kita Begini?

Terfikir tak kenapa kita selalu jadi pengikut sahaja dalam undang-undang dunia ni?

Terfikir tak kenapa kita yang selalu jadi 'pencedok' ilmu dan teknologi sahaja tanpa kebolehan mencipta?

Terfikir tak kenapa bangsa kita statik atau sangat perlahan dalam mengikut arus perubahan dunia?

Last, perasan tak, kita sebenarnya masih mundur?

Kalau anda tak perasan, tahniah! Sebab anda masih berada selesa dalam zon selesa. Ya, ramai yang ada dalam zon ini. Ikutlah apa nak jadi, cukup sekadar ada.

Beberapa masalah sebenarnya dalam diri kita yang tidak sedar diri, selesa dengan cara lama dan masih dengan cara lama.

Cemburu tak dengan bangsa Eropah yang maju bertapak-tapak di hadapan kita? Tak? Tahniah, anda masih berada di dalam zon selesa.

Sebenarnya apa masalah dengan kita? Kenapa kita tidak boleh bergerak maju dalam satu bidang, at least! Biar orang lain pulak cedok ilmu dan teknologi daripada kajian-kajian kita.

Ya, kita banyak doktor-doktor, kita banyak individu-individu yang hebat, aku bercakap mengenai Islam itu sendiri, kita hebat dan sepatutnya menjadi hebat. Islam itu hebat, tapi kita tidak.

Kita bukan tidak mampu, tapi kita tak sedar atas kemampuan kita, dan kita payah nak sedar. Aku ada tengok penelitian kenapa bangsa Eropah, spesifik sikit, Amerika Syarikat, mampu jadi kuasa paling besar di dunia, mereka cukup lengkap dengan jati diri mereka sendiri dan keperluan hidup mereka sendiri.

Banyak huraian lagi yang boleh kita keluarkan daripada keperluan hidup dan jati diri. Sengaja aku keluarkan jati diri daripada keperluan hidup untuk aku tekankan betapa pentingnya jati diri ini. Benda ni bukan boleh difaham dengan syarahan ataupun kelas, dia akan datang sendiri kepada orang yang suka duduk diam dan memerhatikan pola perubahan dunia dan manusia. 

Disebabkan kemajuan bangsa Eropah, kebanyakan daripada kita dah hilang jati diri yang sebenar. Bukan aku cakap jangan nak tiru Amerika, silakan, ambil yang baik, yang boleh menguntungkan kita, jangan tiru yang tak baik, masalah sekarang ni, kita akan ambil yang tidak baik, yang tidak menguntungkan, dan meninggalkan yang baik. Ini yang aku perhatikan dalam masyarakat sekeliling aku. Aku boleh bagi contoh, tapi sengaja aku tak nak, aku nak korang fikirkan sendiri, keluarkan sendiri.


Ingat beb 'Kesedaran akan keperluan untuk buat sesuatu perkara berbeza dengan buat sesuatu perkara atas sebab keperluan' . Apa beza dia? Kesedaran? Tak percaya, cubalah try formula ni, atau perhatikan saja, kualitinya berbeza dengan adanya kesedaran. 


Selepas perang dunia kedua, ada dua kuasa besar dunia yang berada dalam perang dingin, iaitu Amerika dan Rusia. Ini dua kuasa besar yang akan menentukan undang-undang dunia. Nilai rasa persaingan dalam bangsa Amerika Syarikat dan kesedaran akan keperluan untuk mendahului dunia telah meletakkan mereka di atas berbanding Rusia, rasa kompetensi telah menyebabkan mereka mendahului dalam bidang sains dan tekonologi, meneroka angkasa dan macam-macam lagi pencapaian.


Kita? fikirkanlah, tengok keadaan sekeliling, sebenarnya apa yang kita tengah lakukan. Perhatikan sebenarnya apa yang kita asyik dalam kehidupan kita? Tak sedar lagi? Tahniah. Anda memang teruk. 


Monday, November 23, 2015

#SIKAP

Abbasiah, Kaherah
2354 
24/11/2015

Assalamualaikum, lamanya tak update blog ni ya. last aku update tahun lepas bulan tiga. Mungkin alasan aku sibuk dengan persatuan sampai tak sempat nak tulis, rasanya waktu bulan 3 tahun lepas ni, aku baru betul2 serius dalam persatuan, al maklumlah sebagai pengerusi cawangan masa tu. Sejujurnya sepanjang keterlibatan aku secara serius dalam persatuan PERUBATAN semenjak tahun dua banyak memberi aku nilai tambah dalam pelbagai bidang. Sebab? sebab aku tiap2 tahun pegang portfolio yang berbeza. Tahun satu merupakan tahun pertama aku terlibat dengan persatuan gah sebagai persatuan yang dominan bagi pelajar2 sains kesihatan di Mesir ini. Tak tahu kenapa, tapi naluri aku semenjak tahun satu, rasa mcm memang nak menyumbang dalam persatuan ini.





So DITAKDIRKAN tahun satu, aku ditawarkan dengan jawatan sebagai ajk kecik dalam PERUBATAN ni, agak picisan jawatan aku, ajk unit kesihatan bagi PERUBATAN pusat, yang mungkin kerja aku ni beri ataupun tidak manfaat kepada persatuan ini. Tapi obsesnya aku pada persatuan ini, kerja aku mudah saja, buat peta hospital di sekitar kawasan tempat tinggal pelajar2 Melayu disekitar Abbasiah (tempat tinggal aku). Aku memang cukup serius dalam buat peta ni, sampaikan disebabkan peta ni, aku sanggup try untuk mintak tolong arab walaupun aku tak reti nak cakap arab, and daripada situ, secara tak sedar, aku dah asah bahasa arab aku dalam berkomunikasi dengan arab, lengkaplah peta hospital aku untuk diserahkan kepada boss waktu tu Jabatan Kebajikan dan Kemanusiaan (JKK). Tapi, akhirnya kerja aku tak diterima, tak tahu lah, sebab bos dah lupa kot dia ada bagi tugas untuk aku lukis peta. Tapi okay saja, sebab konsep bekerja yang memang aku pegang ialah BEKERJA UNTUK BELAJAR, BUKAN UNTUK WANG ATAU NAMA. 

Tahun kedua aku apply untuk jawatan ajk untuk PERUBATAN Cawangan yang akan ditubuhkan bagi universiti aku, APPLY? YES! I DID. kalau kata orang, tak baik mengejar jawatan. Aku nampak ini salah satu peluang atau platform yang boleh aku bekerja untuk belajar dan menyumbang untuk masyarakat, khasnya warga perubatan di Ain Shams. 

'SIKIT ORANG berpendapat, buat apa aku susah2 nak menyumbang untuk masyarakat, fokus belajar, dan sumbang untuk diri sendiri sudah, RAMAI ORANG berpendapat, alah aku terlibat sikit2 sudahlah asalkan aku menyumbang, LAGI SIKIT ORANG berpendapat, dengan aku bekerja, aku mampu belajar skills baru, biar salah, biar gagap, asalkan aku belajar, malah aku boleh menyumbang untuk masyarakat. Ini ialah jenis mentality yang aku dapat lihat dekat sini. Tak ramai melihat pada sudut pandang ketiga, aku boleh cakap, bila orang itu pandang pada sudut pandang ketiga, dia sebenarnya mempunyai common sense yang agak 'rare'. Reality kehidupan bermasyarakat di Malaysia adalah jauh berbeza dengan masyarakat (KELOMPOK MELAYU) di Mesir. Dengan bekerjalah sebenarnya kita belajar bermuamalat dengan pelbagai kelompok manusia yang pelbagai jenis dan kita akan lebih mengenali diri kita.

Ditakdirkan aku memegang portfolio ekonomi, satu jawatan yang memang sebenarnya agak asing bagi aku, ekonomi? what? come on lah! Aku basic satu habuk pun tak dak, mcm mana aku nak generate duit untuk persatuan? Okay inilah satu bentuk pelaburan yang sangat menguntungkan bagi aku. Takda basic ekonomi? belajarlah! Maka daripada situlah aku mula belajar mcm mana nak cuba buat duit untuk persatuan, maka aku listkan segala segi jenis perniagaan yang mampu dibuat, adalah senarai panjang, tapi semuanya sangat tidak menguntungkan! Okay aku pun buatlah perancangan tahunan nak jual itu dan ini, ya, memanglah tak berapa menguntungkan kalau dipandang daripada sudut kewangan. Tapi cuba pandang daripada sudut pengalaman, bukankah ianya satu ilmu dan pelajaran baru bagi aku? ya! dan jugak untuk persatuan. Sepanjang tahun itu jugak, aku bekerja2, deal dengan arab untuk setiap barangan untuk dijual, deal dengan usahawan2 kecil di sekitar kaherah di mana golongan yang paling banyak aku berinteraksi ialah Melayu. 

Disitu banyak aku menilai cara-cara bangsa Melayu berniaga dan bangsa Arab itu sendiri. Ada sedikit kelompongan secara jujurnya aku menilai dalam bangsa Melayu dalam menjalankan perniagaan, bangsa Melayu Indonesia adalah satu bangsa yang lebih bijak berniaga berbanding Melayu pada penilaian aku, bangsa aku sendiri, mungkin, satu hari, aku boleh betulkan dan jadikan pengalaman ini sebagai sesuatu yang sangat berguna sebagai pengajaran nanti. Pejam celik, dah habis satu sesi aku bekerja untuk biro ekonomi, dan keuntungan BERSIH pertama kali yang aku catatkan untuk sepanjang tahun ini ialah le8000. Jumlah yang sangat sedikit dan aku tidak pun berpuas hati melainkan aku berfikir mengenai pengalaman yang aku dapat dan proses pembelajaran yang aku lalui. Jadi kalau setakat ni, aku banyak menyentuh mengenai bab SIKAP bagi kita yang kadang kala kita memang tak sedar, ini yang bahaya. Next, mungkin aku akan ceritakan sambungan apa yang aku belajar bila aku bekerja dalam perubatan pada sesi seterusnya. 

Wallahua'lam

Tuesday, March 4, 2014

Aku, kamu dan Dakwah #1

Bismillah...

hari ini 4/3/2014, 11.00 malam, keadaan berdebu di kota Kaherah, marilah kita bercakap soal dakwah yang semakin lama semakin sihat dan baik pembinaannya. Mungkin, kesedaran umat Islam zaman ini, dan keinginan untuk membawa Islam ketingkat yang paling tinggi telah membawa kepada keadaan dan pertumbuhan dakwah yang menggalakkan ini. Namun, disebalik keinginan ataupun kemahuan orang terhadap Islam ini, ramai lagi yang masih 'allergic' jika kita menyebut soal tarbiyyah. Sebenarnya bagi golongan seperti ini, ingin sekali saya bertanya, kamu ingin ke syurga atau tidak? Kamu sayang nabi Muhammad atau tidak? Tidakkah kamu ingin berusaha untuk suka kepada tarbiyyah? kerana apa? kerana ia adalah jalan yang dilalui oleh nabi dan para sahabat untuk melahirkan umat yang berkualiti, dan sesuai dengan kehendak Allah dan syariatNya. Adakah kita yang mengaku sebagai umat Muhammad, yang mengaku mencintai baginda, tidak mahu turut ikut serta berjuang di jalannya?

Adapun disebut di dalam kitab fiqh Sirah, di Jilid yang pertama, kenapa Allah menghendaki kekasihNya untuk melalui kesusahan dan kepayahan dalam menyebarkan kebenaran? Tidakkah Allah itu berkuasa ke atas tiap-tiap sesuatu? Tidakkah mudah bagi Allah jika IA menghendaki sesuatu? 'Kunfayakunn'! maka jadilah ia! Bukankah mudah untuk Allah memenangkan agamaNya? Di sini, harus kalian ingat perkataan 'taklif' dan kehambaan. Disebut, di dalam kitab, kerana sifat kehambaan yang tinggi yang dimiliki generasi terdahulu telah membawa kepada taklif ( iaitu tunduk kepada suruhan). Manakala taklif pula membawa kepada kesanggupan untuk menanggung beban dan melawan hawa nafsu.

Ini adalah jalan sunnatullah, yang telah ditetapkan oleh Allah kepada hamba-hambaNya yang ingin syurga Allah. Ini adalah jalan untuk membuktikan kecintaan kita kepada Allah dan kesanggupan kita untuk bersusah payah hatta mati dijalanNya!

Kalian fikir, hanya orang biasa-biasa sahaja sudah cukup untuk menempuh jalan ini? Atau kalian fikir orang yang bangun, makan, belajar, tidur, baca qur'an, solat sudah cukup untuk melalui jalan ini? Jika benar ini pada fikiran kalian, kalian silap sama sekali! Untuk melahirkan individu yang mapan, yang sudah cukup bersedia untuk melalui jalan ini, tidak dapat tidak, haruslah melalui jalan-jalan tarbiyyah yang disediakan. Apakah jalan-jalan tarbiyyah yang disediakan untuk melahirkan individu-individu seperti para sahabat? Anda pernah dengar istilah 'wasilah tarbiyyah'? ya! Inilah jalan-jalan yang disediakan kepada mereka-mereka yang ingin bersusah payah dan berjuang demi meraih syurga Allah!



Adapun antara wasilah tarbiyyah yang harus kita lalui untuk menjadi individu muslim yang didambakan oleh agama dan ummat,antaranya ialah usrah, jaulah, rehlah, daurah, katibah, riadah, mukhayyam, tamrin. Nah! ini adalah jalan-jalan yang telah dilalui oleh mereka-mereka yang telah berjaya membuktikan kecintaan kepada Allah dan meraih syurga Allah pada akhirnya! Bagaimana untuk melalui kesemua jalan-jalan ini? Apakah mediumnya? haruslah kalian berjemaah. 'ALAIKUM BILJAMAAH' . Namun, awas dalam memilih jemaah, kerana tidak semua jemaah bergerak semata-mata di atas kepentingan agama malah, bergerak di atas kepentingan individu dengan menggunakan agama. Ingatlah sabda nabi, 'umatku akan berpecah kepada 73 puak, dan hanya satu puak sahaja yang akan memasuki syurga'.. mudah-mudahan kita tergolong di dalam puak yang berjaya meraih syurga Allah.

inshaAllah di post yang mendatang akan diceritakan kesinambungan hasil lahirnya individu muslim yang akhir sekali akan membawa kepada pembinaan sebuah khilafah, penaung bagi umat Islam seluruhnya.

Saturday, September 1, 2012

merdekakah kita?

Assalamualaikum.....

dah lama aku tak tulih kat blog yg dah bersarang lebah ni...memang aku rasa malas sngt kalau bab2 nk menulih ni...adoii, mudah mudahan Allah still bagi aku hidayah untuk aku tulih jugak apa-apa ilmu yang aku dok kutip sepanjang hidup aku ni...harap-harap dapat bagi manfaat untuk ummat Islam sejagat..

haqi nie aku nk share sket pasal artikel yang aku baca dalam majalah solusi...isi dan isu yang dibawa adalah sangat menarik dan ides-idea yang dibawa adalah sangat bernas....isu dia pasal merdeka hari tu laaaa.....hmm, dua hari lepas ada aku tengok tv al hijrah waktu pagi tu...yess, ini adalah respons oleh ibu bapa yang mana anak dia join program sambutan kemerdekaan...

kalau ikut apa yg anak dia habaq, dia tak sempat pn nk menunaikan solat lima waktu dek kerana menyertai program sambutan kemerdekaan tu...so, jom kita pikiaq balik...adakah itu erti dan cara kita nak sambut kemerdekaan? punya nak sambut sampai solat lima waktu pn kita bleh nak tinggal? ini tak sepatutnya berlaku jikalau kita benar-benar orang yg merdeka...

Aku amat bersetuju dengan seorang penulis artikel dalam majalah solusi nie....dia cakap.. kemerdekaan yang sebenar adalah apabila kita menjadi hamba Allah yang sebenar..macam mana jadi hamba Allah yang sebenar tu boleh menjadikan kita sebagai orang yang benar-benar merdeka daripada aspek zahiriah dan rohaniah??
Pencerahan dia macam nie....kita ambil contoh sahabat nabi, Billal bin Rabah..perhatikan pada HAKIKAT JIWA beliau...

Bilal bin Rabah
Status: hamba kepada 'Utbah bin Rabi'ah'
Seksaan yang diterima: Diseksa jasadnya, tubhnya dirantai dan diperlakukan dengan kejam oleh tuannya
Kesalahan yang dilakukan: Masuk Islam tanpa izin tuannya
Hakikat jiwa: Sudah merdeka, bebas dan gembira kerana mendapat hidayah Allah s.w.t dan mendapat kerehatan, dan kekuatan untuk menampung keperitan dan kesakitan luaran yang diterimanya
Kejayaan yang dikecap: Perhambaan kepada Allah dengan mengangkat harga dirinya dengan kualiti iman dan takwa.

Yes...hakikatnya pada hari ni pn...ramai sangat di antara ummat Islam yang merdeka dari segi zahiriah namun masih dijajah dari sudut rohaniahnya...sebenaqnya kan, apa masalah ummat Islam akhir zaman nie? masalahnya kita tak boleh nak ikut apa Al-Qur'an dan As- Sunnah gariskan kepada kita...kenapa kita tak dapat ikut ye? sebab fikiran dan gerak geri seharian kita dah ikut macam barat nak...xpercaya? cuba tengok diri sendiri macam mana? masyarakat? masjid tak penuh langsung kalau sampai waktu solat..tp mall? boleh kata selagi pintu dia tak kunci....penuh orang kat dalam tuh...

tpkan tak faham lagi la macam mana yang dikatakan menjadi hmba Allah yang sebenar..kita adalah orang yg sebenar-benar merdeka...kan jadi hamba tu, tak merdeka lagi la....tak! bukan macam tu..! cuba kita tengok surah al-Isra' ayat satu....


Maha Suci Allah, yang telah memperjalankan hambaNya pada suatu malam dari Masjid Al-Haram ke Masjid Al-Aqsa yang telah Kami berkati sekelilingnya, agar Kami perlihatkan kepadanya sebahagian dari tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat.
 
(Al-Israk 17:1)



Agak-agak la kan....kenapa Allah guna perkataan ' hambaNya ' kenapa tak guna 'kekasihNya' atau 'rasulNya' ? ini nak menunjukkan darjat seseorang hamba yang menuju Allah, darjatnya amat tinggi...yes, kalau macam tu darjat seseorang yang benar-benar menjadi hamba Allah adalah sangat tinggi disisiNya....tambahan pula, seseorang yang benar-benar menjadi hamba Allah akan merdeka daripada sifat-sifat mazmumah...contoh, hasad dengki, takbur, ujub..kenapa ya? sebab seorang hamba Allah yang beriman tidak akan melakukan apa-apa yang Allah tak suka...so, logik kan kalau kita kata orang yang betul-betul beriman dengan Allah, adalah orang yang merdeka sebenar-benarnya....

Contohilah para sahabat Nabi Muhammad s.a.w dan umat-umatnya yang benar-benar soleh yang telah menjadi orang-orang yang benar-benar merdeka...lihatlah pabila mereka benar-benar merdeka....2 per 3 dunia mampu mereka kuasai....agak-agak kan...bila kita nak merdeka ? bila masyarakat kita nak merdeka? kalau tak kembali kepada Al-Qur'an dan Assunnah, kita tak akan merdeka selamanya....

Tuesday, August 14, 2012

Conquest 1453

Assalamualaikum dan salam sejahtera buat pelawat stethoscope hitam...haaaa special!

untuk korang yang tetiba ter'mai' kat blog nie.........untuk semua yang dok tunggu-tunggu movie fetih 1453, ini dah ada link dia -untuk yang belum tengok laaaaa-...cerita ni sesuai untuk sapa2 nk bakar semangat jihad dia...tambah-tambah untuk bulan puasa yang dok ada baki lagi 5 hari nie....

enjoy! -ada direct dgn partly punya link-










subtitle bleh amek kat sini...kot-kot tak faham nanti 

Monday, March 26, 2012

the history of us..!how great!



video



video

#video lama yang enak untuk dikenang...hebat tak sejarah kita? hebatkan? bangga tak jadi orang Islam? mesti banggakan? luas tak kawasan pemerintahan kita dulu? saaangat la luas kan? tapi sekarang,realiti..................kita masih hebat..!! .tapi,kita diuji Allah, Allah sedang memilih hamba-hambaNya yang sanggup berjuang,tegakkan kembali agama ALLAH...agama Islam..untuk Allah ganjarkan mereka syurga abadi..ayuh  kita! contohi Umar al-khattab, Salahuddin al-ayyubi, Sultan Muhammad al-fateh!

Wednesday, March 14, 2012

words of spirit


 Ungkapan kalimah  لا إله إلا الله محمد رسول الله yang bermaksud tiada tuhan melainkan Allah dan Muhammad pesuruh Allah telah menyatukan kita semua...umat Islam seluruh dunia..kita semua adalah bersaudara, biarlah dibawah redha yang Maha Esa..sejak dari zaman Rasulullah lagi..kalimah inilah yang telah berjaya mengubah bangsa Arab daripada bangsa yang Jahil kepada bangsa yang dihormati lagi disegani diseluruh semenanjung arab..bahkan,kalimah inilah yang berjaya mempersaudara kaum muhajirin dan Ansar, maka terbentuklah sebuah negara Islam yang berdaulat..Allah Yang Maha Pemurah telah mengurniakan kepada orang-orang Islam pada zaman itu sebuah negara Islam setelah penat lelah berdakwah di Makkah selama 13 tahun...


Ternyata pilihan Allah untuk melantik seorang Rasul daripada kalangan bangsa Arab adalah yang terbaik...cara hidup yang simple,tidak complicated dan kesanggupan bangsa Arab bersusah payah menyebar risalah Islam di serata dunia berbanding bangsa-bangsa lain pada masa itu...ternyata bangsa Arab adalah bangsa pilihan untuk Allah melantik Rasul terakhir,penutup segala nabi...merangkap penghulu segala ruh...

لا إله إلا الله محمد رسول الله, kalimah ajaib..kalimah hikmah,...kalimah kekuatan...menyebabkan Islam menguasai 2/3 dunia ketika pemerintahan saidina Umar Al-Khattab, asadullah yang dibantu oleh panglima tentera Islam, merangkap jeneral tentera terbaik dunia yang tidak pernah tumbang walau sekali dalam setiap pertempuran menentang musuh-musuh Allah, pedang Allah...lupakah kita semua itu? Kejayaan membuka baitulmaqdis, kota suci umat Islam daripada tentera Salib oleh Sultan Salahuddin al-ayyubi bersama tentera-tenteranya juga dibawah panji yang sama...dibawah panji kalimah لا إله إلا الله محمد رسول الله.............ketahuilah sahabat...Islam adalah agama yang tinggi....mulia dan sempurna...sebab ia adalah agama daripada pencipta segala makhluk...langit dan bumi...masakan risalah yang dibawa oleh Rasul berasal daripada Rabbul Khaaliq tidak sempurna.....


لا إله إلا الله محمد رسول الله kalimah yang dibawa oleh 200,000 tentera Islam bersama-sama hadis Rasulullah S.A.W, 'kota konstantinopel akan ditawan oleh sebaik-baik raja dan sebaik-baik tentera' menggempur kota konstantinopel dibawah pemerintahan sultan Muhammad al-fateh....bersama-sama meriam urban sepanjang 12 inci..menggemparkan seluruh penduduk konstantinopel dan maharajanya yang sering memusuhi Islam semenjak zaman Rasulullah...kalimah لا إله إلا الله محمد رسول الله bersama-sama 70 buah kapal perang berlayar di daratan setelah gagal melepasi tanduk emas yang dihalangi rantai gergasi............sungguh, tentera Islam amat digeruni musuh....لا إله إلا الله محمد رسول الله kalimah yang dikibarkan assyahid Hassan setelah berjaya memasuki kota konstantinopel...dibawah kalimah لا إله إلا الله محمد رسول الله tentera Islam berjaya menawan kota konstantinopel.....membuka masjid aya sophia....

SEE dear sahabat, the one and only way untuk Islam berdaulat sekali lagi ialah, semua umat Islam harus kembali menghayati kalimah لا إله إلا الله محمد رسول الله tidak dapat tidak, kita dah tengok, semua kejayaan tentera Islam, semuanya solid, dibawah kalimah لا إله إلا الله محمد رسول الله.........ayuh! kita mengorak langkah menjadi Islam dan muslim yang sebenar.....membina keluarga muslim yang sebenar....membina masyarakat muslim yang sebenar....menjadi negara Islam yang sebenar....memimpin dunia ke arah kehidupan, hadaf, tujuan yang sebenar....menjadi hamba Allah yang sebenar-benarnya....biarlah hidup,mati kita dibawah redha Allah....mati mendapat syurga...aminnn..


PS--->>> teringinnya nak hidup dibawah pemerintahan Khalifah Islamiyyah..bila Islam seluruhnya dipraktikkan...

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites